by

Ketua DDII Kab. Kampar Bangga Dan Bahagia Bisa Menghadiri Rumah Sarasehan

-Berita-300 views

Narasinews, Kampar (Inmas) – Ketua Dewan Da’wah Islamiyah Indonesia (DDII) Kabupaten Kampar Ustadz Samsul Bahri SAg MPd, didampingi Ketua II Gustika Rahman SPdI, merasa bangga dan bahagia bisa menghadiri dan meninjau langsung Pusat Terapi dan Rehabilitasi NAPZA Rumah Sarasehan, hari Ahad kemaren (16/02/2020), di Desa Teratak Buluh, Kecamatan Siak Hulu. Kedatangan Ketua DDII Kab. Kampar dan pengurus ini disambut langsung oleh Ketua Komisi I DPRD Kampar Muhammad Ansar SAg.

Ustadz Samsul mengatakan, kita merasa bersyukur karena pada hari ini kita bersama pengurus yang berjumlah 19 orang, difasilitasi dan disambut oleh Ketua Komisi 1 DPRD Kampar. Mulai dari transportasi, konsumsi bahkan diberikan ilmu tentang dampak dari penyalahgunaan barang haram (Narkoba). Kita di Dewan Da’wah ini telah merumuskan tiga pilar Da’wah. Tiga pilar da’wah tersebut adalah Masjid, Pondok Pesantren, dan Kampus. Ketiga Pilar inilah yang menjadi tema pada Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) pada bulan januari kemaren di Yogyakarta.

Oleh karena itu, dalam memberikan pencerahan kepada masyarakat, terutama dampak dari Narkoba ini, DDII Kab. Kampar siap menjadi garda terdepan dalam menangani persoalan Narkoba dalam kacamata Agama Islam. Karena kita yakin, dengan keimanan yang kuat dan dibarengi lingkungan yang sehat, Insya Allah Permasalahan Narkoba ini bisa kita atasi.

Apalagi saat ini di Kab. Kampar sudah berdiri Pusat Terapi dan Rehabilitasi NAPZA Rumah Sarasehan ini, tentunya ini bisa menjadi acuan buat kita dalam mengobati anak-anak atau generasi muda kita yang sudah terlanjur atau kecanduan mengkonsumsi Narkoba. Mudah-mudahan Allah Swt, membalas niat baik kita dalam menyelamatkan generasi muda kita yang telah jauh dari ajaran-ajaran Agama Kita, ucap Ustadz Samsul.

Sementara itu Ketua Komisi I DPRD Kab. Kampar Muhammad Ansar SAg dalam kesempatan tersebut mengatakan, salah satu bukti nyata keseriusan DPRD periode 2014-2019 dalam hal narkoba yakni dengan di buatnya Peraturan Daerah nomor 7 tahun 2018 tentang pencegahan dan penanggulangan penyalahgunaan narkotika, psikotropika dan zat adiktif lainnya.
Perda ini adalah murni berasal dari inisiatif DPRD. Perda ini lebih kepada pencegahan dan pananggulangan bukan pemberantasan. Spirit perda ini adalah bagaimana semua stokholder yang ada, mampu bersinergi dalam hal narkoba ini, karena para pemakai narkoba ini termasuk kedalam kategori penyakit, dalam ilmu adiksi disebut sebagai penyakit otak kronis kambuhan, yang penanganan berkelanjutan.

Oleh karena itu, dengan telah didirikannya pusat Therapy dan Rehabilitasi Napza/ Narkoba, Rumah Sarasehan dibawah naungan Yayasan Sarsehan Poundation di Desa Teratak Buluh, Kecamatan Siak Hulu ini, hendaknya dapat menjadi solusi bagi anak negeri yang sudah jauh dari Ridho ilahi. Sehingga mereka bisa kembali ke jalan yang benar, yakni jalan shirothol Mustaqim. Aamiin,” tegas Ansar.

Dalam pertemuan tersebut, Pengurus DDII Kab. Kampar diberikan pemahaman tentang Penyalahgunaan Zat (Narkoba), Karakteristik dan Konsekuensinya oleh Narasumber yang ahli dan Profesional dibidangnya, yakni Bapak Bobby Erwin, ICAP 1. Beliau mengatakan, dari hasil survey BNN dan UI tahun 2017, di 34 Provinsi, jumlah penyalahgunaan Narkoba di Indonesia sebanyak 3,3 juta jiwa. Dari 3,3 juta jiwa ini, yang coba pakai sebanyak 61%, teratur pakai sebanyak 29%, pecandu non suntik 8%, dan pecandu suntik 1%.
Adiksi atau Kecanduan adalah kondisi yang membuat seseorang kehilangan kendali atas apa yang dilakukan atau dikosumsinya. Adiksi ini merupakan penyakit yang menyerang fungsi otak, bersifat kronis dan memiliki resiko Kambuh yang tinggi, khas ditandai dengan pencarian dan penggunaan kompulsif, meskipun mengetahui memiliki konsekuensi yang membahayakan. Untuk itu kita perlu menangani penyakit ini dengan serius. Kerana kecanduan itu proses rumit yang melibatkan Biologis, Psikologis, Sosiologis dan Spiritual, pungkas Boby.

(Ags/Usm/Mjs)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Umpan Berita