by

Ngerinya Teror Semut di Banyumas, Ular Pun Dibuat Tak Berkutik

-Berita-60 views

NarasiNews,Banyumas – Warga di Desa Pageraji, Kecamatan Cilongok, Banyumas dibuat resah dengan teror semut yang menyerbu pohon hingga rumah mereka. Warga menyebut ular pun kalah diserang gerombolan semut itu.

“Tidak ada semut lain, selain (semut) ini sekarang di sini. Rayap, gronteng, rang-rang kalah semuanya, ular pun di sini kalah. Ular pernah kelihatan di sini,” kata salah satu warga RT 3 RW 3 Desa Pageraji, Kharisma (29), yang dikutip detikcom, Minggu (15/11/2020).

“Jadi pas lagi lewatin jalan ada ular lewat, padahal cuma ngelewatin gerombolan semut ini itu bisa ularnya muter-muter. Ternyata diserang semut ini, padahal ular lho. Sudah tiga tahun lebih ini (diteror semut),” sambungnya.

Kharisma menuturkan semut-semut itu sempat disemprot dengan obat antiserangga. Namun, tidak juga mempan dan justru makin bertambah banyak hingga mengganggu aktivitas warga.

“Kalau ada yang disemprot, nantinya itu kayak serbuan, tembok-tembok, lantai luar biasa banyaknya. Ya sudah sangat meresahkan sudah sangat menganggu, ya menyerang, lagi tidur aja kena, jadi misal habis makan terus cuci tangannya kurang bersih, tidak harus makanan, ada bau-bau apa yang kira-kira menarik mereka itu pas tidur menyerang,” urainya.

Kharisma menuturkan selama ini untuk mengantisipasi semut itu, dia harus meletakkan wadah berisi air di bawah makanan. Cara ini pun tak selalu berhasil menghindarkan makanan dari serbuan semut.

“Kalau makanan, di rumah kita ada sayur kasih ke mangkok biar tidak disemutin, di bawahnya dikasih air itu tetep di seberang, itu nanti yang diair pada mati dan numpuk banyak, nanti dia buat jembatan,” jelasnya.

Dia juga menambahkan saat ini tak ada warga yang berani memanjat pohon untuk sekadar memetik buah atau menderes pohon kelapa. Semua sudah tahu jika bakal dikeroyok semut-semut tersebut.

“Di sini juga tidak ada orang yang berani manjat pohon, buah apapun, padahal di sini banyak buah buahan, ada rambutan, durian, kelapa. Bahkan kemarin kemarin kelapa sempet mahal, orang datang ke sini sudah manjat langsung tidak berani harga segitu, jadi akhirnya harganya turun jadi Rp 1.500 per butir. Jadi mereka di atas (pohon) diserang semut,” tutur Kharisma.

Sumber : ( detikcom )

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Umpan Berita